Masa Depan

Masa Depan

Beberapa bulan belakangan, aku lagi sering mikirin soal masa depan. Tumben-tumbenan nih. Karena aku orangnya cukup cuek dan nggak pernah mikirin aneh-aneh. Biasanya cuma mikirin soal besok hari minggu mau bikin mie goreng apa mie rebus. Udah. Itu doang. Tapi, akhir-akhir ini aku selalu kepikiran sama hal-hal yang seharusnya nggak musti aku pikirin.

“Gimana ya hidupku di masa depan? Apakah sesuai yang aku harapkan atau malah jauh dari ekspektasi?”

Pertanyaan-pertanyaan kayak gitu selalu muncul di kepalaku. Sialnya, semua pemikiran dari pertanyaan itu selalu hal-hal yang negatif. Nggak tau kenapa, mungkin karena orang-orang di sekitarku udah pada jelas masa depannya kayak gimana. Aku malah jadi ngebandingin hidupku sama hidup mereka, dan aku ngerasa takut dengan hidupku yang gini-gini aja.

Masa depan yang aku maksud di sini soal kesuksesan. Siapa sih yang nggak mau hidupnya sukses? Kucing aja pengin hidup sukses di-adopt sama majikan tajir, tiap hari bisa makan Royal Canin. Kemarin kucing tetangga curhat soalnya, makanya aku tau. Kalo nggak percaya yaudah sih, aku nggak maksa juga buat kalian percaya. Tapi ya masak nggak percaya?!

Sama halnya kayak kucing yang pengin tiap hari makan Royal Canin. Aku juga pengin hidupku besok di masa depan seenggaknya kalo makan nggak harus mikirin harga makanannya berapa. Punya rumah dengan plafon gypsum, supaya kalo bikin IG Story foto langit-langit terus dikasih caption yang sedih-sedih bisa jadi ✨aesthetic✨. Punya mobil biar bisa ngeluh kalo lagi macet, sambil ngefotoin stir dengan logo BMW dan jam Rolex di tangannya. Ini aku nggak lagi ngatain loh ya? Kalo kesinggung ya maaf deh.

Ketakutanku soal masa depan itu banyak. Salah satunya adalah nggak bisa biayain pendidikan anakku sampai jenjang tertinggi. Aku mau anakku nggak harus mikirin soal biaya ini itu, yang aku mau cuma dia bisa belajar dan main sama temen-temennya. Kebayang nggak sih dia bisa sekolah di sekolah internasional, pulang sekolah nongkrong di Starbucks sama temen-temennya. Kalo weekend pergi main Golf, terus foto dengan captionRutinitas”. Pulangnya selfie di dalem mobil ber-AC sambil ngeluh “panas ya hari ini?”. Ini lagi ngomongin anak cewek, kalo anak cowok palingan Sunmori sama temen-temen club motornya.

Seru ya kalo menghayal, kita bisa ngatur alur ceritanya mau kayak gimana. Intinya, aku pengin anak cucuku kelak nggak harus ngerasain susah kayak yang aku rasain sekarang.

Jadi, besok minggu enaknya makan mie rebus apa mie goreng ya?

+There are no comments

Add yours